Thursday, May 23, 2024
spot_img
HomeInternasionalAS dan Israel Siaga Tinggi Antisipasi Serangan Balasan Iran di Timur Tengah

AS dan Israel Siaga Tinggi Antisipasi Serangan Balasan Iran di Timur Tengah

1Berita, Tel AvivAmerika Serikat sedang meningkatkan kewaspadaannya terhadap potensi serangan dari Iran di Timur Tengah, menyusul pernyataan dari Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, bahwa Israel siap untuk berperang dengan Iran.

AS saat ini berada dalam status siaga tinggi dan secara aktif mempersiapkan diri untuk kemungkinan serangan balasan dari Iran, yang diperkirakan bisa terjadi dalam minggu ini.

Serangan tersebut kemungkinan akan menargetkan aset-aset Amerika atau Israel sebagai tanggapan atas serangan terakhir Israel di Damaskus, yang telah mengakibatkan kematian seorang komandan tinggi Iran.

Kemungkinan serangan dari Iran menjadi fokus utama pembicaraan antara Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dalam percakapan telepon mereka pada Kamis (4/4).

Sampai hari Jumat (5/4), kedua negara tersebut belum dapat memastikan kapan atau bagaimana Iran berencana untuk melakukan serangan balasan, menurut seorang pejabat yang dikutip oleh CNN.

Serangan langsung dari Iran terhadap Israel dianggap sebagai salah satu skenario terburuk yang disiapkan oleh pemerintahan Biden, karena dapat memicu eskalasi cepat dari situasi yang sudah tegang di Timur Tengah.

Baca Juga:  Presiden Iran Sebut Serangan IRGC ke Israel sebagai Pelajaran Tak Terlupakan

Israel telah melakukan serangkaian serangan terhadap target-target yang didukung Iran di Suriah, termasuk pengiriman senjata yang ditujukan untuk Hizbullah, sekutu kuat Iran di Lebanon.

Serangan terhadap kedutaan menandai eskalasi signifikan, mengingat kedutaan merupakan wilayah kedaulatan dari negara yang diwakilinya.

Iran berjanji akan membalas setelah serangan udara Israel terhadap kompleks kedutaan Iran di Suriah yang menewaskan sedikitnya tujuh pejabat.

Kementerian Luar Negeri Iran menyatakan bahwa Mohammed Reza Zahedi, komandan tertinggi Pasukan Garda Revolusi Islam (IRGC), dan Mohammad Hadi Haji Rahimi, komandan senior, termasuk di antara yang tewas dalam serangan tersebut.

AS telah menyampaikan kepada Iran bahwa pemerintahan Biden tidak terlibat dan tidak mengetahui tentang serangan terhadap kedutaan tersebut sebelumnya, dan telah memperingatkan Iran untuk tidak menargetkan aset-aset Amerika.

“AS tidak terlibat dalam serangan tersebut dan kami tidak mendapat informasi sebelumnya,” menurut juru bicara Dewan Keamanan Nasional di awal minggu.

AS telah memperingatkan Iran agar tidak menggunakan serangan Israel di Damaskus sebagai “alasan untuk menyerang personel dan fasilitas AS,” menurut juru bicara Departemen Luar Negeri AS.

Baca Juga:  AS Tegaskan Tidak Terlibat dalam Serangan Israel ke Konsulat Iran di Damaskus

Iran, dalam tanggapannya, menyalahkan AS atas serangan di Damaskus, meskipun tidak jelas apa, jika ada, yang disampaikan Iran kepada AS dalam pesan awal tersebut.

Wakil kepala staf presiden Iran, Mohammad Jamshidi, menyatakan bahwa Iran telah memperingatkan pemimpin AS agar tidak terjebak dalam perangkap Netanyahu dan meminta AS untuk menjauh agar tidak terluka.

Departemen Luar Negeri AS menganggap serangan terhadap kedutaan sebagai serangan terhadap negara yang diwakilinya.

Wakil Sekretaris Pers Pentagon, Sabrina Singh, menyatakan bahwa AS menilai Israel bertanggung jawab atas serangan udara tersebut, yang juga menewaskan beberapa pemimpin penting IRGC.

Serangan Israel terhadap Hamas, yang didukung Iran, pada 7 Oktober, telah menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera lebih dari 200 orang, memicu intensifikasi kampanye militer Israel terhadap Iran dan sekutu regionalnya.

Perang di Gaza telah menewaskan lebih dari 32.800 orang, menyebabkan kerusakan luas, dan mendorong lebih dari 1 juta orang ke ambang kelaparan.

BERITA LAINNYA

LEAVE A REPLY

Masukkan komentar anda!
Please enter your name here
Captcha verification failed!
CAPTCHA user score failed. Please contact us!

- Advertisment -spot_img

Berita Populer