Sunday, June 23, 2024
spot_img
HomeInternasionalIsrael Mencari Jalur Damai Pasca-Pengesahan Resolusi Gencatan Senjata PBB di Gaza

Israel Mencari Jalur Damai Pasca-Pengesahan Resolusi Gencatan Senjata PBB di Gaza

1Berita, Israel – Dalam perkembangan terbaru yang menarik perhatian internasional, Israel telah mengungkapkan kekhawatirannya menyusul pengesahan resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyerukan gencatan senjata segera di Jalur Gaza.

Resolusi ini, yang menandai pertama kalinya resolusi serupa tentang gencatan senjata di Gaza berhasil diadopsi, disahkan pada hari Senin di Amerika Serikat, meskipun AS sebelumnya berulang kali memveto draf resolusi yang serupa.

Amerika Serikat, dalam penyimpangan dari sikap veto biasanya, memilih untuk abstain dalam pemungutan suara, memungkinkan resolusi tersebut disahkan dengan dukungan dari 14 negara anggota Dewan Keamanan lainnya, baik anggota tetap maupun tidak tetap. Abstain oleh AS telah ditonjolkan oleh Israel sebagai pergeseran signifikan dari dukungan konsisten AS yang biasa.

Baca Juga:  Menghadapi Iran, Israel Pertimbangkan Serangan

Kantor Perdana Menteri Israel, yang dipimpin oleh Benjamin Netanyahu, menyatakan kekecewaannya, menganggap abstain tersebut sebagai penyimpangan dari posisi lama AS.

Meskipun abstain, AS telah menjelaskan bahwa mereka tidak mendukung resolusi tersebut, dengan Duta Besar AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, mencatat bahwa meskipun resolusi tersebut mencakup perubahan yang diminta oleh AS, resolusi tersebut tidak sepenuhnya sejalan dengan posisi Washington.

Resolusi tersebut menuntut “gencatan senjata segera” selama bulan Ramadan yang sedang berlangsung dan memanggil untuk gencatan senjata yang mengarah pada penghentian permusuhan yang abadi.

Resolusi ini juga mendesak pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas secara segera dan tanpa syarat.

Baca Juga:  BREAKING NEWS: Israel Balas Serang Iran

Resolusi ini muncul di titik kritis, dengan permusuhan di Gaza mendekati bulan keenam, dan berupaya untuk mengatasi kebutuhan mendesak akan bantuan kemanusiaan ke wilayah tersebut.

Konflik telah menghasilkan korban sipil yang signifikan, dengan lebih dari 32.333 warga Palestina di Gaza dilaporkan meninggal dan 74.694 terluka, banyak di antaranya adalah anak-anak dan perempuan.

Israel tetap berkomitmen untuk menemukan jalur konstruktif ke depan, menekankan pentingnya dialog dan negosiasi dalam mencapai perdamaian yang berkelanjutan.

Negara ini juga menekankan kebutuhan mendesak untuk mengatasi kebutuhan kemanusiaan langsung di Gaza sambil bekerja menuju resolusi komprehensif untuk konflik tersebut.

BERITA LAINNYA

LEAVE A REPLY

Masukkan komentar anda!
Please enter your name here
Captcha verification failed!
CAPTCHA user score failed. Please contact us!

- Advertisment -spot_img

Berita Populer